Just another WordPress.com site

Terbaru

PROFIL KECAMATAN GARUNG KABUPATEN WONOSOBO TAHUN 2010

KONDISI UMUM KECAMATAN GARUNG

Kecamatan Garung sebagai salah satu Kecamatan di Wonosobo mempunyai luas 5.122,033 hektar berada pada jarak 8,8 Km dari Ibu Kota Kabupaten Wonosobo ke arah Utara dengan jumlah Desa/Kelurahan 14 Desa dan 1 Kelurahan. Desa –desa tersebut adalah Desa Kayugiyang,Gemblengan,Lengkong,Sendangsari.Sitiharjo,Tegalsari,Maron,Menjer,Mlandi,Tlogo,Laranganlor,Kuripan,Siwuran,Jengkol  dan Kelurahan Garung.

POTENSI DESA

Untuk potensi desa-desa di Kecamatan Garung adalah di bidang Pertanian Komoditas yang menjadi unggulan masyarakat adalah Tanaman Hortikultura ( sayuran ) baru setelah itu padi maupun palawija dan selanutnya tanaman perkebunan.

Disamping itu desa dan TP PKK di desa juga berpotensi menghasilkan industri-industri kecil rumah tangga yang sebagian bahan-bahannya berasal dari hasil perkebunan sendiri, hasil tersebut antara lain :  cantir, rengginang, untuk cacing, ceriping pisang, ceriping ketela, sale pisang, peyek kacang, combro kering, wajik bandung, sagon kering, satu, opak ketan, cimol kering, carica dan ikan endong / menjer.

Jumlah Kader PKK yang ada ( dipilah L dan P ) di Kecamatan Garung :

a. Kader Kesehatan        :  121/237

b. Kader BKB                     :   35/187

c. Kader BKL                     :   9/35

d. Kader UP2K                  :     /52

e. Kader  TPK Wanita     :   1/35

f.  Kader PAUD                 :     / 32

g. Kader Perpustakaan  :  11/25

h. Kader PUG                    :     /1

i.  Kader Pangan               :  35/471

j.  Kader Sandang             :  37/179

k. Kader Perumahan       :  22/41

l.  Kader Posyandu          : 116/234

m. Kader Gizi                    :    /4

KEPENGURUSAN TP PKK GARUNG

Berdasarkan SK Nomor : 414.4/01/2009 Tanggal 28 Oktober 2009 Susunan TP PKK Kecamatan Periode 2009 – 2015 sebagai berikut :

SUSUNAN TIM PENGGERAK PKK

KECAMATAN GARUNG

NO N A M A JABATAN DALAM TIM KET.
1 2 3 4
1. NY.LIES DIDIEK W. KETUA
2. NY. MARKOSIM WAKIL KETUA I
3. NY. SUYATI BSc WAKIL KETUA II
4. NY. AGUSTININGSIH WAKIL KETUA III
5. NY. BARIYAH SEKRETARIS

7.

8.

9.

10.

11.

12.

13.

14.

15

16.

17.

18.

19.

20.

21.

22.

23.

NY. DINI ARIANI 

NY. NGAFIYATI S

POKJA I

NY. YUNI BUDI A

NY. NUGROHOWATI

BP. ARFAN NORMAN

BP. JAMIL

POKJA II

NY. MUTANGALIYAH

NN. DH TYASMAWANTI

BP. AMAT IFNAR

BP. RIYANTO

POKJA III

NY. JUMARNI

NY. SUKARNI

NN. NOFI  S

BP. MACHALI

POKJA IV

NY. TRI SUNARTI

BP. SLAMET HARYADI

BP. SUBIYONO

NY. CATUR RIWAYATI

WAKIL SEKRETARIS 

BENDAHARA

KETUA POKJA I

WAKA POKJA I

SEKRETARIS POKJA I

ANGGOTA POKJA I

KETUA POKJA II

WAKA POKJA II

SEKRETARIS POKJA II

ANGGOTA POKJA II

KETUA POKJA III

WAKA POKJA III

SEKRETARIS POKJA III

ANGGOTA POKJA III

KETUA POKJA IV

WAKA POKJA IV

SEKRETARIS POKJA IV

ANGGOTA POKJA IV

KEGIATAN DAN DOKUMENTASI

Pada tanggal 3 November 2009 mengikuti Evaluasi PKK Tingkat Kabupaten Wonosobo untuk TP PKK Kecamatan dan Desa Binaan PKK ( Lengkong ). Dalam pelaksanaan Evaluasi PKK tingkat Kabupaten Wonosobo TP PKK Kecamatan Garung mendaptkan peringkat III sedang untuk Desa belum mendapatkan peringkat.

Dalam Rangka meyukseskan program rehabilitasi lahan TP PKK Kecamatan Garung  Pada tanggal 28 November 2010 bekerja sama dengan Dinas/Instansi terkait Kecamatan mengadakan Pencangan OMOT Tingkat Kecamatan di Desa Sitiharjo. Dalam kegiatan tersebut 15 desa yang ada di Kecamatan Garung menanam kurang lebih 38.280 batang pohon yang terdiri dari pohon saman, suren, jemitri, eukalipus,kopi, jambu dan jeruk. Dengan kegiatan tersebut diharapkan ada kesadaran masyarakat untuk menannam mulai sekarang.

Sebagai pelaksanaan program PKK Khususnya Pokja IV Pada tanggal 3 Desember 2010 mengadakan Sosialisasi Pencanangan Gerakan PHBS melalui Gerakan 3 M plus di Kantor PKK Kecamatan. Tujuan kegiatan tersebut adalah untuk meningkatkan kepedulian berbagai pihak akan pentingnya kesehatan dan pencegahan penyakit menular sejak dini. Adapun peserta  kegiatan tersebut adalah TP PKK Kecamatan, Ketua TP PKK desa beserta Pokja IV.

6. Pada tanggal 17 Desember 2010 bekerja sama dengan Depag Wonosobo dan Puskesmas Garung mengadakan Sosialisasi UU Perkawinan dan Reproduksi Sehat di Pendopo Kecamatan Garung.

7.Pada tanggal 10 Pebruari 2010 mengadakan Pelantikan dan Sertijab Ketua Tim Penggerak PKK Desa Mlandi dan Desa Tegalsari di Pendopo Kecamatan Garung.

8. Pada tanggal 18 Pebruari 2010 bekerja sama dengan Depag Kabupaten Wonosobo dan KUA Kecamatan mengadakan pelatihan merawat jenazah wanita.

9. Pada tanggal 18 s/d 20 Pebruari 2010 mengadakan Pelatihan Kader Pos PAUD bekerja sama dengan HIMPAUDI Kabupaten Wonosobo.

10. Pada tanggal 14 April 2010 mengadakan Rapat Konsultasi PKK Tingkat Kecamatan Garung.

11. Pada tanggal 20,23 April 2010 mendampingi Tim Kabupaten Wonosobo mengadakan monitoring KUM di Desa Jengkol, Siwuran, Tegalsari, Sendangsari.

PROGRAM KERJA

PROGRAM KERJA TAHUNAN SEKRETARIS
KECAMATAN : GARUNG
PROGRAM KERJA SEKRETARIS TP PKK KEC GARUNG
SEKRETARIS KABUPATEN WONOSOBO PROPINSI JAWA TENGAH
NO PROGRAM POKOK PRIORITAS KEGIATAN SASARAN BIAYA JADUAL PELAKSANAAN KET.
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
I. PEMANTAPAN DAN A. Pemantapan kelembagaan a. Menyelenggarakan Rapat Kosultasi TP PKK Kec, Desa
PENINGKATAN dan kinerja TP PKK. PKK Tingkat Kecamatan.
FUNGSI b. Melaksanakan kegiatan pengadminis Adm dan data
KELEMBAGAAN Pembinaan Organisasi dan trasian 6 buku wajib dinding
Administrasi PKK c. Mengadakan dan mengikuti rapat- TP Kec.Desa
rapat
d. Verivikasi data dan kegiatan 10 PP Data dan kegiatan
PKK Tingkat Kabupaten PKK Kecamatan
e. Pembinaan 10 PP PKK Desa binaan/lomba
f. Pertemuan dg Dewan Penyantun PKK D Penyantun Kec
g. Mengadakan Rapat Inti Pengurus TP PKK Kec
h. Mengadakan Pelantikan dan Sertijab Mlandi,Tegalsari ADD
i. Distribusi Majalah Nusa Indah TP PKK Desa
II. SUPERVISI, A. Penyusunan Program Kerja Menyusun Program Kerja Th 2010 TP PKK Kec
EVALUASI DAN PKK
PELAPORAN
B. Evaluasi pelaksanaan 10 a. Peringatan HKG PKK TP PKK Kec,Desa
Program Pokok PKK b. Mengikuti evaluasi PKK TP PKK Kec,Desa
c. Lomba Administrasi PKK 14 Desa/1 Kel
d. Pembuatan Laporan Data dan kegiatan
PKK
NO PROGRAM POKOK PRIORITAS KEGIATAN SASARAN BIAYA JADUAL PELAKSANAAN KET.
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
I. PENGHAYATAN DAN A. Pemberdayaan perempuan 1. Peningkatan pola asuh anak dalam TP Desa, Ds Binaan
PENGAMALAN dan perlindungan Anak keluarga dikaitkan dg KHA, KPDW
PANCASILA 2 Peningkatan pembelajaran hukum TP Desa,Ds Binaan
melalui ular tangga
3 Mengikuti desiminasi undang2 tindak Desa binaan PKK
Pidana Perdagangan Orang/PTPO
4 Peningkatan pemberdayaan Ponpes Desa binaan PKK
dalam hukum ( BINDOKTREN )
5 Sosialisasi UU Perkawinan dan Re 15 Desa
produksi sehat KS
6 Sosialisasi Keluarga Sakinah dan 15 desa dg
Keluarga Sejahtera Dep
7 Mengadakan pelatihan merawat 15 desa 0 Kab
jenazah wanita Wsb
II. GOTONG ROYONG A Peningkatan Partisipasi
masyarakat 1 Penyuluhan keagamaan ( Kultum ) TP PKK Kec,Desa
2. Pembinaan kelompok lansia sebagai Kelompok Lansia
ujud kepedulian terhadap orang
lanjut usia.
3. Gerakkan jumat bersih dan pemeliha Lingk Dinas/Kec
raan taman bunga
4. Menghimpun dan penggalangan dana TP PKK kec
sosial bagi PKK Kecamatan
5. Pembinaan Admistrasi Pokja I Desa binaan PKK
NO PROGRAM POKOK PRIORITAS KEGIATAN SASARAN BIAYA JADUAL PELAKSANAAN KET.
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 2 3 4 5 6 7 8
I PENDIDIKAN DAN A. Meningkatkan mutu dan 1). Pemilihan Kader PKK Tingkat 15 Desa/Kel
KETRAMPILAN SDM Kader Kabupaten Wonosobo
2). Mengikuti Pemilihan Perpustakaan Kel Garung
Desa Tingkat Kabupaten Wonosobo
3). Pelatihan MC dan Protokoler ( Ke II ) 15 Desa/Kel
bagi Kader PKK
4). Mengikuti Pelatihan Ketrampilan Pokja II TP-PKK Kec
Pemanfaatan Kain Perca
5). Magang Pengelolaan Perpustakaan Kader Perpus Desa
bagi Kader Perpustakaan  Desa di Sdsari,Kuripan, Garg,
Perpustakaan Kabupaten Wonosobo Mlandi, Maron
6). Pembinaa 10 Program Pokok – Desa Binaan
PKK Bidang Pokja II
7) Mengadakan Pelatihan Bordir Desa Binaan
B. Peningkatan Kegiatan BKB 1). Pembinaan Kelompok BKB – Desa Binaan
C. Peningkatan Pelayanan 1). Mengadakan Pelatihan bagi Kader Lengkong, Kuripan
Anak Usia Dini Posyandu sebagai Kader Pos PAUD Siwuran, Sitiharjo
Tegalsari
2) Pendataan Rintisan Pos PAUD Baru 8 Desa
3) Monitoring Pos Paud Binaan PKK Lengkong, Kuripan
Siwuran, Sitiharjo
Tegalsari, Jengkol
4) Sosialisasi Pos PAUD 15 Desa/Kel Kerjasama dg
HIMPAUDI
D. Peningkatan Kemampuan 1) Mengikuti Orientasi Tutor dan Pe-
Calistung nyelenggaraan Keaksaraan Usaha
Mandiri
3). Memberikan ketrampilan bagi WB
yang menjadi KUM
4). Monitoring pelakasanaan KUM
5). Pembinaan Permainan BELANBE – Murid SD, SMP
Desa binaan
II PENGEMBANGAN A. Meningkatkan Pembinaan 1). Rintisan Warung PKK PKK Kec.
KEHIDUPAN dan Pengelolaan TPK
BERKOPERASI Wanita 2). Pengelolaan TPK Wanita TPK Wanita Kec.
Kecamatan
3). Pembinaan Administrasi Kelompok – Desa Binaan
TPK Wanita Desa/Kel.
4) Pemilihan TPK-Wanita Terbaik bagi 15 Desa/Kel. Bersama dg
TPK Wanita Desa/Kel. Evaluasi Adm
PKK Tk Desa
NO PROGRAM POKOK PRIORITAS KEGIATAN SASARAN BIAYA JADUAL PELAKSANAAN KET.
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
I. PANGAN A. Pembudayaan penganekaragama 1. Mengikuti pelatihan pengolahan pang TP Kec, 15 Desa
gaman pangan lokal yg ber an Beragam,Bergizi,Seimbang,Aman
gizi,seimbang dan aman 2 Lomba Cipta menu B2SA 15 Desa Rakon
serta percepatan diversifika 3 Pendampingan lomba Cipta Menu Pemenang lomba
si konsumsi pangan. B2SA Tingkat Kabupaten
4 Pelatihan pengolahan pangan KUM- PBA
5 Sosialisasi PMT AS Mandiri Sekolah
B. Peningkatan mutu & kea di Kab
manan pangan Industri RT 1 Menyalurkan Sertifikat Gratis bagi UKM
KUM
SANDANG A. Peningkatan penggunaan 1 Mengikuti sosialisasi pakaian adat Pokja III Di Prop
II. sandang produksi dalam 2 Mengikuti lomba busana batik Pokja III
negeri 3 Pelatihan modifikasi kerudung 15 Desa
III. PERUMAHAN DAN A. Peningkatan perumahan 1. Monitoring Gerakan Tanam, Tebar 15 Desa/Kel.
TATA LAKSANA & lingkungan yang sehat dan Pelihara.
RUMAH TANGGA serta pemanfaatan tanah 2. Mengadakan lomba K3 15 Desa/Kel. HUT RI
pekarangan 3. Mengikuti pelatihan Merangkai Bunga Pokja III
Garnis Buah dan sayuran Di Kab
4 Mengadakan pembibitan,pemeliharaan TP Kec
TOGA dan tanaman hias
NO PROGRAM POKOK PRIORITAS KEGIATAN SASARAN BIAYA JADUAL PELAKSANAAN KET.
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
I. KESEHATAN A. Peningkatan Mutu 1. Monitoring Posyandu Posyandu
Posyandu 2. Pembinaan peningk strata posyandu Kader Posyandu
3 Pemilihan posyandu terbaik Posyandu
B. Kesehatan Ibu dan Anak 1. Pelacakan & pemantauan gizi buruk Balita
2. Sosialisasi pemanfaatan Buku KIA Bumil
3. Pemantauan Bumil Resti Bumil Resti
C. Kesehatan Masyarakat 1. Sosialisasi penyakit menular dan Mlandi
tidak menular.
2 Pendataan dan tindak lanjut penangan Penderita bibir
an penderita bbr sumbing dan langit2
3 Penyuluhan kesehatan reproduksi Remaja,Catin
bagi remaja
D. Tabulin 1. Fasilitasi bantuan transport anggota Angota Tabulin
tblin yg melahirkan dan dirujuk ke RS
II. KELESTARIAN A. Kesehatan Leingkungan 1. Pemasyarakatan PHBS Mlandi
LINGKUNGAN dan Keluarga
HIDUP
B. Pengelolaan dan Pelsta 1 Pemanfaatan tanah pekarangan dgn Warga Binaan
rian lingkungan tanaman hias,Tabulakar
III PERENCANAAN A. Peningkatan Pengetahuan 1 Peningkatan Pelayanan KB Kes dlm Warga Masyarakat
SEHAT dan kesadaran menuju rangka HKG PKK dan Harganas
keluarga sejahtera 2 Monitoring HKG PKK dan Harganas Warga Masyarakat
3 Penyuluhan dan pemantapan masy Warga Masyarakat
dalam bidang kesehatan,KB dan Re
produksi Remaja ( PIR KRR )
4 Monitoring pelaksanaan Safari KB Akseptor KB
5 Massalisasi KB Aks aktif dan baru

KEBERHASILAN / PRESTASI

1. Juara I  Evaluasi PKK Tingkat Kabupaten Wonosobo  untuk Tim Penggerak PKK Kecamatan Garung Tahun 2009

2. Juara Harapan I Evaluasi PKK Tingkat Kabupaten Wonosobo untuk Desa Binaan PKK yaitu Desa Kuripan Tahun 2009

3. Juara I Lomba Posyandu Tingkat Kabupaten Wonsobo yang diwakili oleh Desa Mlandi

4. Juara Harapan II Lomba Perpustakaan Tingkat Kabupaten yang diwakili oleh Kelurahan Garung.

5. Juara Harapan I Lomba TPK Wanita Tingkat Kabupaten Wonosobo yang diwakili oleh Desa Sendangsari.

6. Juara Harapan III Evaluasi PKK Tingkat Kabupaten Wonosobo untuk Desa Binaan PKK yang diwakili oleh Desa Menjer.

7. Juara II Lomba KSI/GSI Tingkat Provinsi Jawa Tengah Tahun 2008

Sejarah Kec.Garung

PETA Kecamatan Garung

Garung adalah salah satu kecamatan di Kabupaten Wonosobo, Jawa Tengah, Indonesia. Garung terletak disebelah utara Kota Wonosobo, dijalan utama Wonosobo – Dieng. Memiliki Desa/kelurahan 15 Kelurahan/Desa

Sejarah

Garung yang bersingkatan dari Telaga Wurung dimana dahulu ini bercerita tentang sejarah mitos/myte tentang Garung. Pada zaman dahulu terdapat banyak jin/lelembut yang akan menjadikan desa Garung sebagai telaga. Mereka bekerja pada shift malam/nglembur demi membuat sesuatu yang mungkin dapat dijadikan tempat persembunyian/berpenghuni untuk para jin/lelebut. Tetapi pada waktu itu pekerjaan tersebut telah sampai setengah pekerjaan, tetapi apa yang terjadi? Seekor ayam telah berkokok tanda mentari mulai bangkit. Anda tahu apa yang akan terjadi? Seluruh jin tersebut menghentikan pekerjaan tersebut sehingga desa Garung bila dilihat dari Kampung Munthuk maka Garung terlihat seperti kubah/mangkok. Lalu jin tersebut tidak putus asa merekapun akhirnya membuat telaga lagi di daerah Maron yang sekarang menjadi Telaga Menjer.

Ini adalah suatu cerita myte/mitos yang memungkinkan anda percaya/tidaknya “Ingat hanya Tuhan Y.M.E lah yang Maha Mengetahui dan Maha Pencipta”

Kecamatan ini terdapat tempat wisata Telaga Menjer, yang juga dijadikan PLTA. diambil dari: http://id.wikipedia.org/wiki/Garung,_Wonosobo

10 Program Pokok PKK

PKK Garung

1. PROGRAM I : PENGHAYATAN DAN PENGAMALAN PANCASILA

Pelaksanaan :

  1. ·         Ketakwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa
  2. ·         Pembinaan Anak dan Remaja
  3. ·         Penyuluhan Pola Asuh Anak Dalam Keluarga
  4. ·         Meningkatkan peran Ibu dalam keluarga dan membudayakan Konsep Diri Ibu
  5. ·         Penyuluhan Penundaan Usia Nikah
  6. ·         Memasyarakatkan jender

2. PROGRAM II : GOTONG ROYONG

Pelaksanaan :

  1. ·         Meningkatkan Kelompok Pengajian, kebaktian
  2. ·         Meningkatkan kesadaran hidup gotong royong
  3. ·         Memasyarakatkan kepedulian terhadap lansia

3. PROGRAM III : PANGAN

Pelaksanaan :

  1. ·         Penyuluhan
  2. ·         Intensifikasi pekarangan
  3. ·         Pengadaan proses percontohan

4. PROGRAM IV : SANDANG

Pelaksanaan :

  1. ·         Penyuluhan / pembudayaan pakaian produksi dalam negeri
  2. ·         Meningkatkan keterampilan membuat pakaian sendiri
  3. ·         Membantu pemasaran hasil usaha
  4. ·         Meningkatkan mutu hasil / pendapatan keluarga

5. PROGRAM V : PERUMAHAN DAN TATA LAKSANA RUMAH TANGGA

Pelaksanaan :

  1. ·         Membantu pemugaran rumah yang tak mampu
  2. ·         Pengentasan Kemiskinan / taskin
  3. ·         Penyuluhan tentang rumah sehat
  4. ·         Membersihkan contoh rumah sehat yang layak huni

6. PROGRAM VI : PENDIDIKAN DAN KETERAMPILAN

Pelaksanaan :

  1. ·         Peningkatan jumlah dan mutu kader
  2. ·         Menyelenggarakan Kejar Keaksaraan Fungsional
  3. ·         Membina Kelompok BKB
  4. ·         Membina Perpustakaan dan Taman Bacaan
  5. ·         Menyelenggarakan Pelatihan Keterampilan

7. PROGRAM VII : KESEHATAN

Pelaksanaan :

  1. ·         Meningkatkan upaya kesehatan keluarga / dana sehat
  2. ·         Perbaikan gizi / penanggulangan gondok endemic
  3. ·         Pencegahan penyakit berbahaya / menular
  4. ·         Menggalakkan imunisasi dan memeriksakan diri
  5. ·         Meningkatkan jumlah Posyandu dan Pelayanan Kesehatan
  6. ·         Mendeteksi dini Balita dan resiko tinggi Ibu hamil

8. PROGRAM VIII : MENGEMBANGKAN KEHIDUPAN BERKOPERASI

Pelaksanaan :

  1. ·         Penyuluhan pentingnya berkoperasi
  2. ·         Meningkatkan jumlah Pra Koperasi
  3. ·         Membina Usaha Peningkatan Pendapatan Keluarga
  4. ·         Membantu memasarkan hasil keterampilan

9. PROGRAM IX : KELESTARIAN LINGKUNGAN HIDUP

Pelaksanaan :

  1. ·         Gerakan penghijauan dan kebersihan lingkungan keluarga
  2. ·         Penyuluhan hidup bersih dan sehat
  3. ·         Pengadaan tempat sampah tiap keluarga dengan pengelolahannya
  4. ·         Pengadaaan penampungan air limbah dan jamban keluarga
  5. ·         Penyediaan air bersih
  6. ·         Pemberantasan sarang nyamuk

10. PROGRAM X : PERENCANAAN SEHAT

Pelaksanaan :

  1. ·         Kesadaran masyarakat untuk ber KB
  2. ·         Membudayakan keluarga berkwalitas
  3. ·         Peningkatan Pendapatan Keluarga
  4. ·         Peningkatan Jumlah aseptor Lestari
  5. ·         Perlindungan sosial
  6. ·         Menabung melalui tabanas
  7. ·         GSI ( Gerakan Sayang Ibu )

Sejarah PKK Wonosobo

PKK yang merupakan gerakan pembangunan bermula dari Seminar Home Ekonomic di Bogor pada Tahun 1957, dengan menghasilkan rumusan 10 segi Kehidupan Keluarga.

Kemudian ditindaklanjuti oleh Kementrian Pendidikan, Pengajaran dan Kebudayaan pada tahun 1961 yang menetapkan 10 Segi Kehidupan Keluarga sebagai kurikulum Pendidikan Kesejahteraan Keluarga yang diajarkan di sekolah-sekolah dan Pendidikan masyarakat sampai sekarang.

Pada bulan Mei tahun 1962 di Desa Salaman kabupaten Magelang di dirikan Pusat Latihan Pendidikan masyarakat untuk menyebarluaskan 10 segi kehidupan keluarga.

Sekitar tahun 1967 kehidupan sebagian masyarakat Propinsi Jawa Tengah sangat menyedihkan dan memprihatinkan, khususnya di daerah Dieng kabupaten Wonosobo, diantara mereka banyak yang menderita Honger Odeem ( HO ). Kenyataan ini meyentuh hati Ibu Isriati Moenadi, sebagai istri Gubernur Jawa Tengah saat itu, beliau merasa ikut bertanggungjawab terhadap kesejahteraan masyarakatnya. Kemudian bliau berinisiatif membentuk PKK di Jawa Tengah, dari tingkat Propinsi sampai tingkat desa/kelurahan, dengan susunan pengurus terdiri dari unsur-unsur istri pimpinan daerah, tokoh-tokoh masyarakat, perempuan dan laki-laki untuk melaksanakan 10 segi Pokok PKK secara insentif.

Dari keberhasilan PKK di Jawa Tengah, maka Presiden RI menganjurkan kepada Menteri Dalam Negeri Bapak Amir Mahmud, agar PKK dilaksanakan di daerah-daerah seluruh Indonesia.

Anjuran tersebut kemudian dituangkan dalam surat kawat Menteri Dalam Negeri Nomor : SUS 3/6/12 tanggal 27 Desember 1972 kepada Gubernur Jawa tTengah dengan tembusan kepada Gubernur seluruh Indonesia. Sejak itu gerakan PKK dilaksanakan di daerah seluruh Indonesia dengan nama Pembinaan Kesejahteraan Keluarga.

Sejak tahun 1974 ketua Tim Penggerak PKK Jawa Tengah Ibu Kardinah Soeparjo Rustam banyak menerima tamu-tamu dari luar negeri seperti Pakistan, Burma, Malaysia dan lainnya untuk belajar mengenai PKK.

Pada tahun 1978 Gubernur Jawa Tengah Bapak Soeparjo Rustam melaporkan kepada Menteri Dalam Negeri tentang hasil lokakarya pembudayaan 10 Segi Pokok PKK menjadi 10 Program Pokok PKK yang sampai sekarang menjadi program Gerakan PKK.

Tujuan Gerakan PKK untuk mencapai keluarga sejahtera dengan tidak membeda-bedakan golongan, agama, partai dan lain-lain. Hal ini menarik perhatian pemerintah yang selanjutnya Gerakan Pembinaan Kesejahteraan Keluarga diatur dan dibina oleh Departemen Dalam Negeri. Berdasarkan Keputusan Presiden no. 28 Tahun 1980, tentang Perubahan LSD menjadi Lembaga Ketahanan Masyarakat Desa ( LKMD ) dan PKK sebagai seksi ke 10 LKMD.

Berdasarkan Keputusan Menteri Dalam Negeri No. 4 tahun 1982, Tim Penggerak PKK Pusat dibentuk dan dipimpin oleh Ibu Amir Mahmud, Isteri Menteri Dalam Negeri pada tahun 1982.

Sebagai langkah selanjutnya, diadakan pemantapan Gerakan PKK baik tentang pengelolaan dan pengorganisasiannya melalui pelatihan, orientasi, RAKON dan RAKERNAS.

Setiap tahun diadakan rapat konsultasi dan lima tahun sekali diselenggarakan rapat kerja nasional ( RAKERNAS ) PKK dan pada sidang Umum MPR tahun 1983, berdasarkan TAP MPR NO. II/MPR/1983 tentang GBHN, Pembinaan Kesejahteraan Keluarga ditetapkan sebagai salah satu wahana untuk meningkatkan peranan wanita dalam pembangunan.

Pada tahun 1984 Menteri Dalam Negeri menerbitkan Surat Keputusan No. 28 Tahun 1984 tentang Pembinaan Kesejahteraan Keluarga ( PKK ) yang menetapkan tentang pengertian, tujuan, sasaran, fungsi, tugas gerakan PKK dan ketentuan atribut-atributnya.

Tahun 1987 atas persetujuan Presiden RI dibentuk kelompok-kelompok PKK Dusun/lingkungan, RW, RT dan kelompok Dasa Wisma, guna meningkatkan pembinaan warga dalam melaksanakan 10 Program Pokok PKK dan mulai tahun 1988 PKK mendapatkan penghargaan-penghargaan internasional maupun nasional akan kegitan-kegiatan yang dilakukan selama ini antara lain dalam bidang kesehatan, pendidikan, keluarga berencana, lingkungan hidup dan lain-lain.

Pada tahun 1993 dalam Rakernas IV PKK telah memutuskan untuk menetapkan tanggal 27 Desember sebagai HARI KESATUAN GERAK PKK yang diperingati setiap tahun sebagai motivasi untuk meningkatkan gerakan PKK di masyarakat.

Pada bulan Desember 1997, Tim Penggerak PKK Pusat menyelenggarakan Jambore nasional Kader Poyandu yang diikuti oleh kader-kader PKK dari 27 propinsi, dalam acara tersebut Menteri Dalam Negeri Bapak Yogie SM selaku Pembina PKK memberikan penghargaan kepada pelindung, penasehat dan kader-kader PKK yang telah 15 tahun dan 10 tahun tanpa henti.

Medali tertinggi disebut PARAMAHITA NUGRAHA

Medali Utama disebut ADHI BHAKTI UTAMA

Medali madya disebut ADHI BHAKTI MADYA

Pada perkembangan berikutnya, penghargaan-penghargaan tersebut diwujudkan dalam bentuk piagam penghargaan ADHI BHAKTI UTAMA PKK, ADHI BHAKTI MADYA PKK, masing-masing untuk pengabdian mengelola gerakan PKK selama 25 tahun dan 20 tahun dari Menteri Dalam Negeri dan Ketua Umum Tim Penggerak PKK yang diberikan saat peringatan Hari Kesatuan Gerak PKK setiap tahun.

Memenuhi tuntutan era reformasi dan penyesuaian terhadap GBHN 1999 yakni adanya paradigm baru pembangunan serta otonomi daerah berdasarkan Undang-undang No. 22 Tahun 1999, maka Tim Penggerak PKK Pusat telah menyelenggarakan Rapat Kerja nasional luar biasa PKK pada tanggal 3 Oktober sampai dengan 2 nopember 2000 di Bandung, yang menghasilkan pokok-pokok kesepakatan antara lain adalah mengenai pengertian dan nomenklatur Gerakan PKK berubah dari Pembinaan Kesejahteraan keluarga menjadi Pemberdayaan dan Kesejahteraan Keluarga, disingkat PKK

Hasil kesepakatan Rakernaslub PKK tersebut selanjutnya ditetapkan menjadi Keputusan menteri Dalam Negeri dan Otonomi daerah No. 53 tahun 2000 tentang Gerakan Pemberdayaan dan Kesejahteraan Keluarga ( PKK ). Dengan dasar Kepmendagri tersebut, disusunlah Pedoman Umum Gerakan PKK sebagai panduan pelaksanaan Gerakan PKK sampai saat ini.

RUTE KE WONOSOBO

Rute Ke Wonosobo

Dengan kondisi alam yang sedemikian rupa, satau-satunya jenis angkutan untuk menuju Wonosobo hanyalah angkutan darat. Dahulu pernah ada kereta api jurusan Purwokerto, sekarang hanya tinggal rel-nya. Meskipun demikian, transportasi ke dan dari Wonosobo relatif ramai. Transporatsi dari luar kota dapat anda pilih, bis atau jenis travel. Namun banyak juga yang mencarter taxi dari Semarang atau Yogyakarta.

Dari Semarang (Ibu kota Provinsi)

Di terminal antar kota Terboyo banyak terdapat bis yang melayani trayek Semarang – Purwokerto melalui Wonosobo. Jaraknya sekitar 120 km dan waktu tempuh kira-kira 3.5 jam. Rutenya adalah :

(Semarang-Ungaran-Bawen-Ambarawa) – (Secang-Temanggung-Parakan) – (Kertek-Wonosobo)

Dari Surakarta (Solo)

Walaupun tidak banyak bis langsung dari Solo ke Wonosobo namun ada beberapa perusahaan bis yang melayani trayek ini. Anda dapat mendapatkan bis tersebut di terminal Tirtonadi jurusan Solo-Purwokerto via Wonosobo. Jaraknya sekitar 180 km waktu tempuhnya kita-kira 6 jam. Jalurnya adalah :

(Solo-Kartasura) – (Boyolali-Ampel) – (Salatiga-Bawen- Ambarawa) – (Secang-Temanggung-Parakan) – (Kertek-Wonosobo)

Dari Magelang

Jalur dari Magelang ini merupapakan jalur ke Wonosobo yang ramai. Kira-kira sepuluh menit sekali ada bis yang datang dan pergi. Bis terakhir kira-kira jam 19.00 berangkat dari terminal antar kota Magelang. Jaraknya sekitar 65 km dengan waktu tempuh kira-kira 2 jam. Jalurnya adalah :

(Magelang-Secang) – (Temanggung-Parakan) – (Kertek-Wonosobo)

Disamping itu, ada rute alternatif ke Wonosobo dari Magelang ini, terutama untuk mempersingkat jalan dari Borobudur-Wonosobo. Ada trayek micro bis langsung dari Magelang ke Wonosobo namun tidak sampai di kota Wonosobo, melainkan hanya sampai di Sapuran, salah satu Kecamatan di Wonosobo. Dari Sapuran ke Wonosobo jaraknya 18 km dan banyak sekali angkutan yang siap melayani anda. Jalur Borobudur-Wonosobo ini sering dijadikan alternatif travel Borobudur – Wonosobo.

Dari Purworejo

Jalur dari purworejo tidak terlalu ramai, baik ramainya kendaraan maupun pemukiman. Jalannya cukup baik namun berbelak-belok cukup tajam dan menanjak. Tidak ada bis besar yang melayani trayek ini, tetapi banyak micro bis yang beroperasi. Sejak terminal Purworejo pindah ke terminal baru, bis jurusan Wonosobo tidak masuk di terminal antar kota Purworejo. Micro bis jurusan Wonosobo biasanya mangkal di terminal lama atau di Purworejo Plaza. Jika anda dari arah Yogyakarta, silahkan turun di pertigaan Don Bosko, naik angkota dan turun di terminal lama atau di komplek Purworejo Plaza. Jarak Purworejo-Wonosobo sekitar 50 km dan waktu tempuh sekitar 2 jam. Jalurnya adalah :

(Purworejo-Loano) – (Kepil-Sapuran-Kalikajar-Kertek-Wonosobo)

Jika anda naik kendaraan pribadi, harap hati-hati sebab jalur ini walaupun agak sempit, banyak truk yang biasanya mengangkut kayu.

Dari Yogyakarta

Tidak ada trayek langsung dari Yogyakarta ke Wonosobo. Namun karena jalur Yogyakarta – Magelang – Semarang sangat ramai, dengan sendirinya dari Yogyakarta ke Wonosobo menjadi sangat mudah. Dari terminal Umbulharjo, atau dari terminal Jombor, naik bis jurusan Magelang dan turun di terminal antar kota Magelang, baru ke Wonosobo. Total jarak sekitar 120 km dan waktu tempuh kira-kira 3.5 jam. Jalurnya adalah :

(Yogyakarta-Sleman-Tempel) – (Muntilan-Magelang)

Selanjutnya ikuti jalur dari Magelang.

Dari Yogyakarta ke Wonosobo, disamping lewat Magelang, anda juga dapat lewat jalur Purworejo. Dari Terminal Umbulharjo atau Nggamping, naik bis jurusan Purworejo dan baru melanjutkan ke Wonosobo. Total jarak sekitar 120 km dengan waktu tempuh sekitar 3.5 jam. Rutenya adalah :

(Yogyakarta-Sentolo-Wates) – (Purworejo). Selanjutnya ikuti jalur dari Purworejo

Dari Purwokerto

Merupakan jalur yang ramai. Ada banyak bis yang melayani trayek ini. Untuk jalur ini, kira-kira setiap sepuluh menit ada bis yang datang dan pergi. Ada bis yang hanya melayani trayek Purwokerto-Wonosobo dan ada trayek Purwokerto-Semarang lewat Wonosobo. Anda bisa mendapatkan bis jurusan Wonosobo di terminal utama Purwokerto. Jaraknya sekitar 120 km dan waktu tempuh sekitar 3 jam. Jalurnya sebagai berikut:

(Purwokerto-Sokaraja) – (Purbalingga-Bukateja) – (Klampok-Banjarnegara) – (Selomerto-Wonosobo)

Dari Kebumen

Meskipun masih langka, sebenarnya ada jalur langsung Wonosobo-Kebumen. Jalurnya berbelok-belok dan naik turun. Anda dapat mendapatkan bis jurusan Wonosobo-Kebumen di terminal antar kota Wonosobo namun hanya beberapa buah saja. Jaraknya sekitar 65 km dengan waktu tempuh sekitar 2.5 jam. Jalurnya sebagai berikut :

(Kebumen) – (Wadaslintang-Kaliwiro-Selomerto-Wonosobo)

Dari Jabodetabek

Trayek Jabotabek Wonosobo dilayani oleh banyak armada yang terdiri dari berbagai perusahaan oto bis. Anda bisa mendapatkan bis tersebut di terminal: Pl Gadung, Kp Rambutan, Bekasi, Lebak Bulus, Cimone, Merak dan Bogor. Dengan jarak 520 km, dari sekitar wilayah Jakarta, bis biasanya berangkat sekitar pukul 17 wib dan sampai di Wonosobo menjelang fajar.

Hello world!

Welcome to WordPress.com. This is your first post. Edit or delete it and start blogging!